Cerpen: Vanca dan si Sagitarians


Vanca dan si Sagitarians

Oleh: Aini Nur Lestari, X.2 (@pitaari)



Kisah ini berawal dari ketika aku meminta Jojo menjemputku sepulang ekskul. Aku memang dekat dengan nya namun hanya sekedar di sms, jika bertemu ya kita cuek bebek gitu dehh. Selama ekskul aku terfokuskan kepada handphone ku, tak ku perhatikan guru pembimbing yang sedang promosi mengenai barang dagangan nya. Sesekali aku tak tenang bila sms dari Jojo tak kunjung sampai. Aku tergerak refleks mengambil handphone ku yang berada di meja jika handphone ku bergetar menyampaikan pesan singkat dari Jojo yang berisikan perjanjian kita untuk bertemu di halaman depan seusai ekskul ku  dan dia akan mengantarkan ku pulaaang.

Waktu nya tiba. Sekarang aku sedang berdiri kesal menanti kehadiran Jojo yang tak juga memperlihatkan batang hidung nya. Cukup lama waktu berlalu tanpa aku mengisinya dengan hal yang berguna. Dengan dingin matahari berlalu tanpa menyapa aku yang sedang sepi terdiam ini. Bulan mulai nampak yang diiringi kehadiran Jojo. “lama banget sih lo jo” gerutuku.

“iyaa sorry” kata Jojo. Tak pernah terlintas dalam bayangan hidupku bahwa aku kan melewati awal malam yang cukup menyenangkan ini. Sepanjang jalan kita hiasi dengan berbagai macam topik percakapan yang membuat kita menjadi semakin akrab.

Esok harinya, aku duduk bersama willi memperhatikan kedua teman ku yang sedang menjelaskan hal penting yang tidak ku mengerti. Sesekali aku noleh ke wili, wili noleh ke aku kita tertawa memperhatikan muka muka kita yang sangat ngantuk ini. Ku lihat Jojo sedang asyik dengan buku dan pinsil nya untuk menguraikan apa yang mampir di pikiran Jojo lalu ia tuangkan dalam bentuk gambar. “jo sini jo” ku panggil dia . “kenapa?” tanya nya setelah sampai di bangku belakang ku.

“coba yah jo……..” aku bercerita panjang lebar kepadanya. Seperti apa yang biasanya kita lakukan di sms. Dan untuk pertama kali nya ku lakukan secara langsung dengan bertatapan muka dengan nya. Jojo merespon cerita ku yang kini mengundang willi untuk ikut membicarakan ceritaku ini hingga guru menegur kami bertiga. Kita bertiga tertawa kecil saling menuduh siapa suara yang paling memekakan telinga.

Saat jam istirahat aku ke lantai 2 menghampiri teman gadis ku yang bernama redis untuk menagih janjinya. Yaitu membuatkan ku beberapa angsa kertas yang berawarna warni. 2 angsa di minta oleh 2 teman ku, tersisa 2 angsa di tangan ku. Segera aku berjalan menuju kelas, menunjukan angsa kertas ini kepada Jojo yang sedang menyendiri dengan headset  yang tergantung di telinga nya. Jojo terkejut mengambil angsa itu, aku meminta Jojo untuk membuat kan angsa itu namun Jojo menolak karna ia tidak bisa. Tapi dengan kemampuan tanah, air, api, udara dia mengobrak ngabrik lipatan demi lipatan yang terlihat di balik indahnya bentuk angsa yang di buatkan redis. Aku memperhatikan gerak gerik Jojo dengan tidak fokus, hingga tiba-tiba aku mendengar cetusan dari Jojo “yeah gua bisa” aku tercengang “yee Jojo hebat” kata ku dengan ekspresi agak terpaksa seneng.

Beberapa hari ini kelas ku sedang di hebohkan dengan karya lipatan burung epak kertas hasil Jojo dan teman sebangku nya itu. Burung epak buatan Jojo ini digemari banyak gadis. Dan aku merupakan salah satu gadis beruntung karna Jojo memberikan burung epak nya yang berwarna ungu itu padaku dan aku memberikannya nama papio. Jojo yang memiliki tingkat kePD-an selangit ini sangat menjunjung tinggi pendapatnya bahwa ia memiliki wajah yang rupawan. Pendapatnya itu memang banyak yang mengakui, banyak gadiis yang tersihir memuja muja karya Tuhan mengenai fisik Jojo.

Hingga tak jarang gadis yang “menyepet-nyepet” aku kalo aku deket deket Jojo. Padahal aku sama Jojo gak lebih dari sekedar temen curhat. Terus ya kan ada cerita. Jadi aku sama Jojo pergi ke sebuah café buat makan siang. Kita cuman berdua, ya lagian mau ngajak siapa lagi coba?  Saat kita menempati sebuah kursi datanglah seorang pelayan membawakan daftar menu dan berlalu pergi. “mau makan apa?” tanya Jojo “aku gak laper jo” “ih gue gamau tau lu harus makan” suruh Jojo. Akhirnya kita memilih-milih makanan dan setelah itu “lu minum nya apa?” tanya Jojo lagi “lu apa?” aku balik nanya ke Jojo “gue mau ice lemon tea aja” seru nya “yaudah samain aja”. Kita sudah selesai memilih makanan dan minuman yang akan kita pesan, namun pelayan tadi tidak kunjung datang juga. “mana nih pelayan nya” Jojo terlihat cemas ntah kenapa “lu aja atuh yang kesana jo” aku memberikan usul, namun Jojo menolak nya “engga ah suruh dia nya dong yang kesini. Pembeli kan rajaaa” “terus kita harus nunggu sampe dia noleh ke arah kita gitu?” respon ku terhadap Jojo, dan ternyata pelayan pun noleh ke arah meja kita, aku tercengang “gue ga ngomong keras kan?” tanya gue pada Jojo, Jojo hanya tertawa “tau deeh. Tapi bagus lah haha”

Setelah beberapa saat hening aku mulai membuka kembali topik obrolan “pengen beli jam ih jo, tapi cuman ada duit seratus. Cukup gak ya?” Jojo melirik pada ku “ah elah jam doang, beli aja yang 30 ribuan, nih kayak jam punya gue. Gak akan keliatan harganya berapa” seru Jojo dengan apa adanya, aku hanya tersenyum melihat ulah Jojo.  Setelah selesai makan Jojo dengan pede nya menjawab pertanyaan ku “di bayarin kan?” “iyeee” dan sesampainya di meja kasir lagi-lagi aku tersenyum karna Jojo. Tertulis jelas di mesin kasir total biaya makan dan minum kita adalah sebesar 39 ribu. Dan dengan tenang, santai, polos, Jojo membuka dompetnya tanpa ekspresi pula dia berkata “gue cuman ada 35 ribu” kini wajahnya terlihat sangat memelas. Segera ku berikan uang tambahan untuk membayar dan berlalu pergi dari café itu tak sanggup menahan tawa yang tersembunyi karna ekspresi dari Jojo.

Sepulang dari café aku mendapatkan hal yang kurang enak. Aku membuka twitter dan terlihat  dm ku menunjukkan bahwa ada orang yang mengirimi pesan rahasia untukku, disana tertulis “tadi ke bubu ya sama Jojo?” bubu merupakan nama dari café yang tadi aku dan Jojo kunjungi “iya, kok tau?” tanya ku heran “tau dong. Aku kan ga pernah ketinggalan gosip” balas nya. Oh My God gosip? tanya ku dalam hati. Berarti udh banyak yang tau? “gausah marah aku sama Jojo cuman temen biasa kok” segera aku mengketik kata-kata itu dan mengirimnya. “aku gak marah lagian ga punya hak buat marah. Toh aku kan bukan siapa-siapa nya Jojo” balas nya lagi. Aku sudah merasa malas membalas dm itu hingga hanya ku diamkan saja balasan terakhirnya. Dan setelah itu di timeline terlihat dia menulis twit “lo tuh sadar gak sih kalo lo udah ngecewain hati banyak orang termasuk gue”

Besoknya aku cerita ke Jojo tentang dm dan twit itu namun respon Jojo hanya “wiih fans gue tuh, banyak ya” ih Jojo astagfirullah rasanya pengen terjun ke gunung berapi deh. Aku sedang berbicara serius dengan tidak sedikitpun menunjukkan ekspresi bercanda. Dan emang sekarang-sekarang terdengar kabar yang sangat sangat miring dan kejadiannya sangat sangat salah dan tidak terjadi “vanca PJ dong” sapaan teman teman yang bertemu dengan ku “PJ? sama siapa dih?” tanya ku keheranan karena permintaan mereka mengenai Pajak Jadian. “sama Jojo” ih sok tau banget mereka soal itu, aku ngejelasin ke mereka kalo aku sama Jojo cuman temenan doang namun ekspresi wajah mereka memaksaku untuk berlalu pergi karena kesal sekali dengan wajah mereka yang tidak mengajak damai. Aku berlalu pergi menghampiri Jojo. Jojo terlihat asik dengan games nya “ih Jojo masa banyak yang ngira kita jadian” keluh ku “dih kok gitu?” Jojo terlihat heran. “tau deh tapi udahlah gue udh jelasin ko kalo kita ga jadian” jelas ku pada Jojo “kenapa ga lu bilang iya?” tanya nya dengan ekspresi yang terlihat fokus pada games nya “ emang lu mau nya iya?” Jojo mulai mengabaikan games nya dan menatapku dengan senyum genitnya “yaa gue sih terserah” idiiih kataku dalam hati.

 “eh tapi engga sih, gue ga akan bisa jadian sama lu” tiba-tiba Jojo kembali berkata dengan ekspresi serius. “emang kenapa?” aku merasa agak salah tingkah “yaa kalo gua jadian sama lu ntar gua cerita ke siapa? klo gua galauin lu gua cerita ke siapa?” tanya nya dengan wajah yang mengharapkan jawaban dari ku “iya sih gue juga” aku bercetus “ah lu sih banyak temen curhatnya” kata nya sembari merusak tatanan poni ku “haha, emang lu kenapa sih percaya buat cerita sama gue?”, “yaa karna lu udah tau semua masalah gue” jawabnya dengan santai “iya sih ya kenapa gue bisa tau ya?” tanya ku heran “ya itu lu tau darimana?” sumpah pertanyaan orang idiot nih “ya gue tau dari elu lah joo” jawabku kesal “emang gue suka cerita sama lu?” “tau ah” aku mulai kesal dan melangkah pergi, tidak berbalik untuk menyaksikan Jojo yang sedang tertawa.

Sepulang sekolah saat aku di rumah handphone ku bergetar menyampaikan pesan singkat nya Jojo “lu dimana?” tanya nya “dirumah emang kenapa?” jariku mengetikan rangkaian tulisan itu “keluar yuk, bete nih” dan akupun menerima ajakan Jojo untuk pergi ke luar.

“ma aku mau pergi ya” aku meminta izin kepada mama “ngapain? sama siapa?” tanya mama menyelidiki “ngerjain tugas sama temen” alasan yang lazim di pakai oleh anak sekolah, dan segera aku menghilang dari pandangan mata mama.

“ibu lu tau lu pergi sama gua?” tanya Jojo setelah kita terduduk manis di sebuah tempat makan “engga tau” kata ku tanpa ekspresi “kenapa ga lu bilang kalo lu pergi sama gua?” “aku takut mama gak ngizinin” seruku yang belum di bolehkan pacaran itu. Seperti biasa kita berbincang-bincang hal yang membuat kita tertawa dan gak jelas deeeh. “eh liat deh gerombolan itu” seru ku pada Jojo sambil menunjuk sekelompok orang yang duduk agak jauh dengan tempat kita “ih aih cowok nya paling ganteng tuh cuman sendiri haha” Jojo terlihat mengejek, aku hanya menahan tawa “iiiih jadi kangen masa SMP deh, komplotan gue juga gitu kalo main pasti ada cowoknya satu” seru ku agak sedikit flashback “siapa? Si faro? “ aku hanya tersenyum mendengar pertanyaan Jojo.

“eh ngomongin waktu masa SMP nih ya, lu inget ga waktu study banding?” Jojo membuka topik pembicaraan “iih iya ingeet banget, kenapa gitu?” tanya ku sembari mengingat nya “gue ketemu sama cewek cantiiiiiiiik looh“ seru nya disertai ekpresi yang WAW gitu “hah iya? gue mah waktu itu teh nyariin nya elo da “ aku menggaruk kepala yang sebenarnya tak terasa apa-apa ini, hanya sekedar untuk menyembunyikan wajah malu ku “hahaha iya bener, waktu itu lu pernah suka ya sama gua?” aku pun hanya tertawa “iih geer lu. Kayaknya itu tuh karma tau” seru ku dengan muka sok badmood “karma gimana?” muka Jojo terlihat sangat bingung, aku pun bercerita kepada Jojo bahwa awalnya teman teman ku yang suka sama Jojo dan aku sering mencibir mereka dengan kata kata “ya ampun apasih bagus nya si george sagita” Jojo pun menyeletuk memberhentikan cerita ku”yaaa gua kan ganteng” dan itu bikin aku males ngelanjutin cerita “suka suka lu daaah”.

Keadaan yang sunyi sesaat pun segera terhapuskan dengan kata-kata ku “eh lu ngerasa di liatin gak sih sama komplotan itu?” bisikku pada Jojo, Jojo noleh seketika “iyayak?” katanya sembari acuh tak acuh memainkan handphone nya “kira-kira mereka mikir apa ya tentang kita?” tanya ku pada Jojo “ya mikir cakep amat sih tuh cowok” kata Jojo dengan datar seolah-olah kegantengan nya itu merupakan hal yang sudah lazim. “ah eluuu, eh mama ngira kita pacaran loh” kata ku sudah dengan volume bicara yang standart “ah udah banyak yang ngira gitu” respon nya dengan santai “emang kita kayak yang pacaran ya?” tanya ku polos “kalo kata gua mah iya” Jojo mengemukakan pendapatnya, “darimana nya sih?” tanya ku tak mengerti “ah eluu ya ini kita sering berdua” Jojo mulai kesal dengan ku yang tak mengerti apa yang dikatakan olehnya “emang kalo temenan gaboleh berdua?” tanyaku dengan tanpa ekspresi, Jojo hanya menatapku sesaat dan mengangkat pundaknya lalu tertunduk memainkan handphone nya kembali.

Kebersamaan tak selamanya terjalin, kebersamaan memiliki teman yang kadang kala menyapa yakni perpisahan, kerenggangan, kata lain yaa tidak bersama. Dunia memang seimbang, dan yep kita semua tau itu. Entah apa penyebab nya aku pun kurang mengerti mengenai perasaan dan hubungan ku saat ini. Kini  Jojo terlihat lebih cuek dan dingin . sedari tadi aku menunggu handphone ku berdering, namun hal itu tidak terjadi. Kemana Jojo? orang yang setia memberikan kehidupan pada handphone ku. Aku cemas, kesal, bingung dan ntahlah apa lagi. Semuanya terlalu abstrak untuk di ceritakan. Hingga aku pun memutuskan untu mengiriminya pesan singkat duluan. “lu gapapa?” dengan waktu singkat Jojo membalasnya “iya gua gapapa

lu tau ga sih?” jariku mengetik lagi

apaan?

gua tuh lagi ngerasa kehilangan

kehilangan siapa?” aku tersentak membaca balasan Jojo yang sama sekali tidak merasa bahwa ia berubah. Emot emot yang biasanya menyertai tulisan kami dalam pesan singkat itu pun tak terlihat. Aku tidak memberitahu soal kehilangan siapa itu, aku ingin dia menyadarinya sendiri . namun itu emang sulit. Hingga akhirnya aku pun mengambil suatu keputusan, aku akan memberitahu orang nya.

tapi lo jangan gimana2 ya

iya” hanya 3 kata balasan darinya, jleb.

lo orang nya

“ohh” 3 kata lagi yang kudapatkan. Aku kesal sekali, tak sudi aku membacanya dan menghubunginya. Namun ketika handphone ku berdering lagi aku tak bisa menahan diri untuk tidak membalasnya, dan harapan pun berdatangan pada ku, berharap Jojo akan berubah kembali. Namun aku tak mendapatkan pesan apapun lagi dari Jojo, handphone ku berhenti berdering. Dan kini kegalauan menyenggolku sembari tersenyum senang karena sudah berhasil membuatku sangat badmood.

Sudah beberapa hari ini tidak ada komunikasi antara aku dan Jojo. Aku sangat merindukan Jojo, aku rindu canda dan tawa kita. Dan aku merasa jengkel melihat dia tertawa dengan oang lain, apa lagi kalo sama anak perempuan. Dan aku cuman bisa berlalu pergi mengurangi rasa negatif yang menguasai diriku ini. Teman-teman merasakan jarak pada kita, ntah apakah Jojo merasakannya juga? aku sedang belajar untuk tidak memedulikan apapun tentang Jojo. “lu kenapa sih sama Jojo?” suara itu terdengar tak asing lagi bagiku dan kebiasaannya menepuk pundakku itu willi. “emang apanya yang gimana?” ujar ku sambil mengukir senyum, menutupi segala kegalauan yang sedang hinggap kini. “ya beda aja, udah lama gak ngobrol” seru willi dengan muka sangat kepo sekali “haha urusan gua sama Jojo kali wil, gausah kepo gitu deh” kataku dengan sedikit tepakan tangan “yaa gapapa dong, barang kali aja lu mau curhat gitu” tawaran yang menarik fikirku.

Belakangan ini aku dekat dengan willi, “liat deh Jojo sama irene so sweet yaaa” seru ku dengan ekspresi sedikit murung “hahaha jealous ya luuuuu” senggolnya dengan tawa yang cukup keras, aku mencubit lengan nya “berisik lu” “iyee iye sorry” katanya sambil mengelus tangannya yang sepertinya kesakitan “lagian kenapa coba kalian ga jadian aja” lanjutnya tanpa dipikir dulu “denger ya williams semua orang tau perasaan nya Jojo masih buat tereska” respon ku “tapi lo cocok ko sama Jojo, oh iya kalo Jojo nembak lu mau terima dia ga?” tanya willi “hm tau deh, lagipula hal itu gak akan pernah kejadian willlll” sahut ku kesal “yeh bising aja, terima ga?” tanya nya lagi “kayak nya engga” jawabku singkat “kenapa ih? tuh kan jahat lo mah” “lo orang keseribu yang bilang gue jahat gara gara gue bakal nolak Jojo kalo dia nembak” sahut ku dengan sinis “emang kenapa sih mau lo tolak?” pertanyaan yang terus muncul dari williams masih membuat ku tetap duduk di samping nya “gue belum pernah pacaran, dan gue mau pacar pertama gue itu pacar yang WAW bukan orang sembarangan” tapi cerita ku terpotong oleh willi “tapi Jojo juga kan WAW dia ganteng, yaa ga bego lagi, punya reputasi lagian men dia terkenal lah disini” katanya tegas seperti sedang berbicara di depan hakim “tapi willi teman kesayangan gue belum selesai ngomong” aku memelototinya ia hanya tersenyum dengan suratan mata meminta maaf “jadi gini, gue gamau sembarangan pacaran, sekalinya pacaran gue pengen serius, gue gak mau cuman sekedar main2, lagi pula gue gak mau cuman jadi pelampiasannya Jojo doang” lanjut ku “yaa lu tinggal bilang aja ke Jojo kalo lu gak mau jadi pelampiasannya dia” aku langsung menembalnya “dan willi ini masalahnya ngapain gue ngomong gitu toh Jojo nya nembak aja kagak, sekarang jangan kan nembak ngobrol aja kagak wiliiiiiii” seru ku kesal sekali “oh iyaya, kenapa sih gak baikan?” tanya nya dengan muka ngegemesin minta di tabok “tau ah gue empet sama diaaaa” aku pun melangkah pergi dengan kesal dan sesekali membalik melihat willi yang sedang tertawa karena sikap ku yang ‘pundung’ itu.

Sesampainya di rumah aku sangat merasa kesepian tapi aku tidak merasa sendiri karena galau sedang bersamaku disini, aku tak mengundangnya takkan pernah mau mengundangnya datang menemaniku. Tapi ntah lah ia seperti jelangkung tiba-tiba datang tiba-tiba menghilang.

Tak banyak yang bisa ku lakukan, hanya membaca ulang conversation terdahulu bersama Jojo. Dari awal sekali, dari dia masih baik sama kemaren kemaren di saat dia sudah mulai berubah. Dan aku pun tak mengerti tanpa ku perintahkan air mata tiba tiba terjatuh. Ku tatap papio, masih inget? burung epak yang di kasih Jojo. Aku menatapnya, menyentuhnya, merapihkan nya, apa aku bisa menemukan Jojo seperti yang dulu? apakah Jojo bakalan bikinin aku burung epak lagi? apakah semua kenangan manis bisa terulang? atau hanya terus tersimpan dan menghantui? ntah lah aku tak bisa menemukan jawaban dari pertanyaan2 yang muncul di otakku ini.

Aku menangis, memandangi potret Jojo yang terlihat ceria. Mengingat ngingat tingkah kita belakangan ini di sekolah. Dan aku ingat, tak jarang aku menangkap Jojo yang sedang melihat ke arah ku di saat aku pun hendak mencuri curi pandang padanya. Dan aku pikir mungkin ga ada salahnya aku mencoba meminta maaf duluan atas sikap kita yang dingin belakangan ini . toh Jojo pun tak sepenuhnya salah. Segera ku ketikkan beberapa kata “lo marah jo?” cukup singkat terlihat handphone ku menerima balasan pesan dari Jojo “engga, gua ga marah kok” dan itu membuat ku tersenyum “hehe dikira” segera aku membalasnya. Dan “iya” 3 kata terbaca di teks layar yang membuat ku tersentak “tuh kan

Esok harinya aku merasa sangat kesal sekali. Khusus nya kepada Jojo, yang mempunyai tingkatan kepedean selangit itu. Langit saja hanya memiliki 7 tingkatan, sepertinya tingkat kepedean Jojo melebihi dehhh. Di tambah aku merasa sangat kesal, disaat Irene cewek sok asik, dan genit itu deket-deket Jojo. Seperti kutub magnet yang di deketin dengan kutub yang berbeda Jojo gak menjauhi Irene itu.

Aku dan Irene emang sempat menjalin hubungan baik, saling cerita cerita. Hingga kita menyebutkan cici salah satu teman perempuan kita, sebagai gadis yang genit. Eh ternyata sekarang aku menilai Irene jauh lebih genit dari cici. Awalnya aku memang sebal dengan cici, tapi sekarang aku lebih memilih cici daripada Irene.

Irene memang terlihat kurang suka jika aku dekat dengan Jojo. Tapi apa daya? ini kan jalan hidup? ya termasuk disaat Tuhan menguji pertemanan aku dan Jojo. Hiks hiks.

Coba kalian rasain, temen deket kalian deket deket sama orang yang kalian sebelin, di tambah orang itu berjalan kayak cacing kepanasan yang sangat menjijikan. Disaat kalian sedang memisah dari kumpulan dan menyendiri, kalian melihat teman dekat kalian pun sedang sendiri, kalian bertatapan dan saling membuang muka. Kalian berharap teman dekat kalian menghampiri kalian. Kalian menunggu dengan perasaan yang tak menentu, tertunduk pada barisan kata yang membentuk arti dan kisah tanpa kalian pahami, karna otak kalian tidak sedang terfokus. Dan saat terdengar langkah kaki, kalian segera memalingkan wajah dari barisan kata itu, mengarah ke sumber suara langkah itu. Dan kalian tidak melihat bayangan teman kalian itu, melainkan orang lain. Kalian kembali menoleh ke tempat asal dimana teman dekat kalian sedang terduduk manis dengan headset di telinga nya, yang sesekali menoleh kepada kalian . apa yang kalian rasain? apa tindakan kalian?

Itu lah yang aku alami hari ini, tapi aku hanya bisa bertingkah cuek dan bertanya “kenapa lo gak nyamperin gue sih joo” sesorang yang lain menghampiri ku, bertanya mengenai kesendirian ku. Itu adalah rika yang tak lain teman semeja ku, dia merupakan buku harian ku mengenai Jojo.  Aku pun menceritakan segala keluh kesah yang mengumpat di dalam benak ini.

Di saat sudah beberapa lama dari saat itu, aku menjumpai Jojo yang sedang bermain bersama Irene. Irene dengan genit dan terlihat sangat menyebalkan merangkul Jojo. Rasanya ingin sekali aku mengeluarkan segala isi perut bumi, dan memasukan nya kepada mulut Irene yang lebar itu.

Disaat kita ber papas an pun, kita terlihat begitu dingin. Berlalu tanpa melihat atau melirik sedikit pun. Aku malah bertingkah lebih menghindari nya. Karena aku tidak ingin merasa kesal sendiri.

Awalnya aku tidak memiliki niat untuk mengeluarkan segala unek unek yang kini datang. Tapi tetesan air mata membuat ku penasaran apa yang akan di jawab Jojo jika aku bertanya melalui pesan singkat  “gimana sih rasanya kehilangan temen deket?” dan aku segera melakukan hal itu. Jojo membalasnya “lu keilangan siapa?”

“bukan siapa siapa. Gimana rasanya?”

“lu boong. Pasti ada alesann nya?”

“emang apa alesan nya?”

“ya mana gua tau “

“emang ga ada alesan nya” jawabku

“hmm”

“gimana rasanya?”

“gatau”

“semoga lo ngerasain”

“lo kenapa sih?”

Dan aku menyerah, aku gak bisa nyembunyiin ini terus. Aku cerita ke Jojo kalo aku kangen. Kangen masa masa kita ketawa bareng, becanda becanda bareng, kangen segala hal yang biasanya kita lakuin bareng tapi sekarang udah engga. Jojo nanya “lu gak suka gue deket Irene?” aku jawab kalo aku cuman ngerasa dia berubah dan percakapan berakhir sampe sini. Layar handphone ku segera di selimuti bayangan hitam.

Esok harinya jariku yang sedang tertunduk fokus membaca sebuah novel di samping diron mulai merasa tak nyaman, saat diron memanggil Jojo untuk menunjukkan anime terbaru yang ia dapatkan. Jojo menghampiri, kita sama sama saling tidak menganggap. Namun sesaat kemudian Jojo mendesah “pengen duduk ih gue” dan aku gadis yang baik hati dan tidak sombong segera menggeser dengan secara refleks “nah gitu kek lu dari tadi” celoteh nya. Aku hanya tertunduk sepi. “lu kenapa sih?” wajahnya mendongak, mencari wajahku di balik rambut panjang ku ini. “hah? gapapa” aku sedikit tersentak “seriusan ih kenapa?” Tanya nya “gue ngerasa lo beda aja jo” “beda gimana? gua biasa aja” dan pada saat tidak tepat Irene muncul merebut handphone yang berada di genggaman Jojo, mengajak Jojo bicara. Yang membuatku memutuskan untuk segera beranjak pergi.

Di waktu yang lain, aku sedang beridiri di koridor kelas seorang diri. Suasana sepi membawakan ketenangan pada hati ini. Dan aku merasa ada seseorang yang berdiri di ambang pintu, aku menoleh. Dan orang itu berjalan menghampiri ku “kamu kenapa?” Tanya nya lembut, aku hanya terdiam tanpa melihat nya. Lalu terdengar suara dari yang lain “jo nih lu yang main” aku melihat kearah Jojo yang berada di sampingku, Jojo berteriak kepada anak di dalam kelas “iya ntar. Lo kenapa?” Tanya nya lagi pada ku “gue gapapa. Udah gih main” suruh ku datar “ih seriusan kenapa sih?” “lo gak main?” aku mengalihkan pembicaraan “gak deh, gue cuman pengen tau lo kenapa?” aku terdiam sejenak, menarik nafas dan berkata “sekarang sekarang lo keliatan sibuk” Jojo tertawa kecil “sibuk apaan? kerjaan aja ga ada” “yakin? apa main game sama becanda bareng Irene itu bukan kegiatan?” cetus ku. Jojo terlihat kesal, ia menatap tidak suka pada ku. “mau lu gimana sih? sekarang gue udah nyempetin ngobrol sama lu. Lu malah nyuruh gue main game, ngejek2 gue sama Irene lagi” Tanya nya dengan sedikit nada naik. Aku mencoba tetap tenang “gue sadar sekarang, lo ga berubah. Gue yang berubah” “kenapa? lu gak suka gue deket sama Irene?” Tanya nya masih dengan sedikit sentakan “bukan gak sukaa” keluh ku, dan menambahkan kembali kata kata ku “cuman ngerasa kehilangan aja” kata ku dengan volume suara yang mengecil.

Aku bercerita pada Jojo, kalo sekarang kita kayak yang ada jarak. Ga sedeket dulu. Dan aku memutar semua memori yang tersimpan rapih dalam otak ku. Sekarang aku mengetahui nya. Jojo memang tidak berubah. Yang membuat kita jarang bareng lagi yaa, aku. Biasanya aku yang suka manggil dia, yang nyamperin dia. Tapi sekarang itu udah gak pernah aku lakukan. Kenapa? karena di saat aku hendak memanggil Jojo, Irene terdengar sedikit lebih cepat mengumandangkan nama Jojo, di saat aku mau ngajak kaki ini berjalan ke meja Jojo, mata ku melihat bayangan Irene yang sedang terduduk manis dan bercanda dengan Jojo di meja Jojo. Sehingga aku menghapus niat untuk menghampirinya.

Jojo hanya terdiam mendengar cerita ku, dalam keheningan dia bertanya “jadi gue harus gimana?” “lu inget jo? Irene pernah ada masalah kayak gini sama diron. Mereka deket dan Irene ngerasa diron berubah semenjak deket sama cici, dan nyuruh diron ngejauhin cici” seru ku. Jojo terlihat sedang menunggu lanjutan cerita ku “tapi lo tenang aja gue ga bakal nyuruh lo ngejauhin Irene, karna gue bukan Irene” jawabku dengan senyuman. “terus intinya gimana?” Tanya Jojo dengan muka bingung “jadii gue minta maaf kalo misalnya gue sempet sensi dan pengen lo ngejauhin Irene. Tapi sekarang gue sadar tandanya gue egois kalo gue ngelakuin itu. Jadi sekarang terserah lo, kalo lo emang nyaman deket sama Irene ya silahkan.dan kalo memang lu harus ngejauhin orang orang demi gue, mending gausah. Mending kita aja yang jauh” seru ku dengan muka yang tak berwarna “kok lu ngomong nya gitu sih? gue gak pernah deketin siapa2. Gue ini di deketin” seru dia dengan tingkat Percaya Diri yang melebihi tingkatan langit itu. Membuat ku merasa geli dan tak mampu menahan tawa.


sering kali aku memilih untuk menjauhi  Jojo. Namun papio dan segala memori  yang terekam membuat ku ragu dan sulit untuk melupakan mu karena terlalu banyak sekali memori  yang kau berikan padaku untuk di ingat”


*image taken from http://mysillylife.net