Opini: Saran untuk Adik Kelas


Opini: Saran untuk Adik Kelas

Halo Mago Readers:D

Bagaimana nih rasanya setelah menghabiskan seminggu penuh menjalani TO untuk kelas 12, dan UTS ya untuk kelas 11 dan kelas 10?

Eits, omong-omong untuk kelas 10 pasti pada lagi galau ya buat penjurusan? IPA atau IPS ya? Hayo ngaku aja, itu sudah turun temurun kok.

Nah biar kalian gak terus-terusan bingung nih buat penjurusan Mago mau berbaik hati nih untuk membantu kegalauan kalian. Mago udah sempet wawancara nih sama kakak-kakak kelas kalian yang sekarang sudah berada di alamnya masing-masing (IPA/IPS). Yuk kita simak:D

Narasumber: Tasha Nurmeilita
Tanggal lahir:7 Mei 1996
Pewawancara: Syifa Hanifa
Kelas: XI IPS 1


Syifa: Assalamu’alaikum. Boleh minta waktunya gak nih?
Tasha: Wa’alaikumssalam, boleh

S: Oke, makasih ya. Mago lagi buat interview tentang penjurusan IPA/IPS nih, Sha. Nah sebelumnya mau tanya dulu nih, Tasha itu jurusan apa sih?
T: IPS! IPS doong.

S: IPSnya kelas IPS berapa?
T: IPS 1

S: Kalau boleh tahu juga ya, kenapa sih Tasha lebih milih IPS dibandingkan IPA?
T: soalnya, emang mintanya masuk IPS, mau ngambil ekonomi, akutansi kayak gitu-gitu.  Dan juga lebih memahami pelajaran IPS dibanding IPA,

S: Oh gitu ya, terus, waktu penjurusan itu sendiri, Tasya sempet bingung gak sih milih jurusan apa?
T: Pernah

S: Terus gimana sih ceritanya, sampai Tasya jadinya memutuskan untuk milih IPS?
T: Em, gimana ya? Pertamanya sih emang keputusan orang tua, kedua karena emang ternyata bakat sama minatnya ada di IPS.

S: Lalu ada saran gak nih buat adik kelas yang sekarang lagi pada bingung juga milih penjurusan?
T: Nih ya, buat adik kelas yang mau milih jurusan IPA/IPS, kalian gak usah bingung karna IPA sama IPS itu sama aja sebenarnya tergantung minat sama kemampuan masing-masing. Kalau misalnya kemampuan ada di IPA yaudah pilih IPA, dan kalau kemampuan memang IPS yaudah di IPS. Dan IPS kan biasanya di cap jelek, padahal kalau dirasain itu sama aja, anak IPA juga belum tentu semua bener, anak IPS juga belum tentu semua salah.

S: Oh gitu ya, terus pernah sempet ngerasa kecewa gak sih? kalau misalnya pas masuk IPS ternyata gurunya atau pelajarannya kurang memuaskan. Atau bahkan teman sekelasnya kurang nyaman?
T: Kalo aku, kecewa sih khususnya sama guru-gurunya, soalnya kadang-kadang guru-guru di IPS itu kurang tegas sama cuek juga sih. Jadi kitanya juga ya kalo disebut males-malesan mah bisa jadi, soalnya tugasnya juga renggang gitu loh gak terlalu ketat. Jadi geregetnya itu loh belum dapet.

S: Oke, makasih banyak ya buat waktunya. Semangat !
T: Iya sip sama-sama.

Narasumber: Inge Eirsya
Kelas: 11 IPS 3
Pewawancara: Putri keumala

Putri: Halo, boleh minta waktunya sebentar kak?
Inge: iya boleh

P: Kakak dari jurusan IPA/IPS?
I: IPS

P: Kalau boleh tahu kenapa masuk IPA / IPS?
I: Pengen aja, biar lepas dari eksak

P: Waktu penjurusan sempet bingung milih jurusan ga? kalao iya terus gimana sampe akhirnya milih jurusan yang sekarang?
I: Nggak, soalnya udah yakin.

P: Ada saran gak buat adik-adik yang mau penjurusan?
I: Ikutin kata hati, jangan terpaksa orang tua, jangan gengsi, ikutin kemampuan sesuai dengan kemampuan.

P: Pas penjurusan pernah ga kecewa sama ekspektasi jurusan yang diinginkan?
I: Enggak, soalnya udah tau dari kakak kelas sikonnya.

P: Oke Kak Inge, terimakasih atas waktunya.
I: Iya, sama-sama.

Narasumber: M. Zaini Alwi
Tanggal lahir: 3 Maret 1995
Kelas: XI IPA 5
Pewawancara: Syifa


S: Assalamu’alaikum, Wi, boleh minta waktunya sebentar ga?
A: Oh iya boleh

S: Gini Wi, Mago buat opini tentang pemilihan jurusan IPA/IPS. Nah sebelumnya boleh tanya gak nih, Alwi dari jurusan apa sih? Terus kenapa pilih jurusan itu?
A: IPA. Eh untuk kenapa pilih IPA sendiri memang direkomendasikan oleh orang tua, dan peluang nanti di Univ juga lebih terbuka. Eeh mungkin untuk IPa sendiri nanti bisa diperkenankan masuk ke jurusan IPS, dan kalau dari IPS ke IPA mungkin agak sedikit susah.

S: Nah pas pemilihan pernah galau gak sih, sama jurusan yang dipilih, kan misalnya temen-temen banyak yang IPS nih angkatan ini?
A: Hmm, untuk pada saat penjurusan sendiri emang sempet bingung. Dan IPA sama IPS itu kan sebenarnya sama, gak ada bedanya ya jadi gak terlalu mikirin, tapi karena rekomendasi dari orang tua sendiri dan orang-orang terdekat jadi pilih IPA

S: Ada saran gak nih buat adik-adik kelas yang lagi penjurusan?
A: Eh, kalau saran untuk adik kelas, mungkin lebih dipikirin dulu mau kejurusan apanya tergantung minat mereka sendiri. Terus juga lebih ke peluang sekarang lebih besar mana. Karena mungkin sekarang acuan hidup juga susah jadi harus dipikirkan matang-matang kejurusan mana yang nanti bakalan diambil

S: Nah, pas udah penjurusan, pernah gak sih kecewa sama kelas atau pelajaran dan tugasnya gitu?
A: Yah, namanya juga manusia pasti kekecewaan itu ada. Tapi, kembali lagi ke diri masing-masing kalao yang namanya hal seperti itu udah resiko dan emang harus ditanggung oleh kita sebagai pelajar dan memang kewajibannya seperti itu. Dan kekecewaan pasti ada, tapi jangan sampai berlarut-larut

S: Oke terimakasih banyak untuk waktunya. Semangat!
A: Iyasip sama-sama.

Narasumber: Lukman A.
Kelas XI IPA 4
Pewawancara: Putri Keumala

P: Halo, boleh minta waktunya sebentar ga?
L: Boleh, buat apa?

P: Jadi gini, Mago mau interview kakak tentang penjurusan IPA dan IPS. Bisa ya?
L: Oh iya bisa kok

P: Oke makasih, sebelumnya mau tanya nih, Lukman sekarang jurusan apa?
L: IPA

P: Ipa berapa?
L: IPA 4

P: Kalau boleh tahu, kenapa pingin masuk IPA?
L: Karena menurut saya di IPA pelajarannya lebih kompleks. Soalnya di IPA ada pelajaran IPS. Sedangkan di IPS enggak ada pelajaran IPA.

P: Waktu penjurusan sempet bingung milih jurusan gak? kalau iya gimana sih ceritanya kok bisa mutusin IPA?
L: Sempet, karena dapet saran dari orang tua, soalnya lebih baik masuk IPA. Kalau dari IPA bisa masuk IPS.

P: Ada saran gak buat adik-adik kelas yang lagi penjurusan?
L: Lebih baik pikirkan jurusan mana yang dipilih di univ. setelah itu, sinkronkan dengan 2 jurusan tadi.

P: Pas sesudah penjurusan pernah gak kecewa sama ekspektasi sebelum penjurusan?
L: Sempet, terlalu banyak tugas & hafalan dalam waktu yang singkat. Dan pelajarannya terlalu banyak sehingga sulit untuk mendalami semua pelajaran.

P: Oke terimakasih ya Lukman atas waktunya
L: Iya, sama-sama.

Pewawancara: Putri Keumala 11 IPA 5 (@Pukaaaw) dan Syifa Hanifa 11 IPA 6 (@SyifaHanif)