Living The Dream: Kuliah di Kampus Perjuangan


Living The Dream: Kuliah di Kampus Perjuangan
oleh Asri M Sholihah, alumni SMAN 1 Purwakarta, mahasiswi jurusan Biologi, Universitas Indonesia angkatan 2013

Hallo Mago Readers!
Kenalan dulu nama saya Asri M. Sholihah biasa dipanggil icha, tapi gatau nama icha dapet dari mana haha. Saya alumni SMAN 1 Purwakarta angkatan 2013. Di rubik #LivingTheDream ini saya mau cerita sedikit tentang asam-manis pengalaman saya masuk perguruan tinggi tahun kemarin, semoga sedikit bisa menjadi gambaran teman-teman semua ya.
Jaket Kuning Impian
Dari dulu saya ingin punya jaket kuning. Tau dong universitas apa yang saya impikan? Yap bener bangeeet, Universitas Indonesia. Sebenernya bingung kalau ditanya alasan hehe mungkin emang udah cita-cita dari awal masuk SMA dan setelah main ke kampus UI beberapa kali merasa pas sama lingkungan di sini. Alhamdulillah saya masuk lewat jalur PPKB, yaitu jalur yang diadakan oleh UI. Meski sempat kecewa dengan hasil pengumuman SNMPTN, tapi mungkin jalannya memang disini dan saya seneng bisa kuliah di kampus impian.
Pasti butuh motivator atau penyemangat di waktu waktu kaya gini, iya kan temen temen kelas 12? Karena gak jarang kita ngerasa down bahkan bingung "sebenernya gue mau ngapain sih?". Nah saya sama seperti kalian yang sering diberi motivasi oleh orang tua, ibu/bapak guru saat disekolah, tutor tempat bimbingan belajar, sampai retweet akun twitter yang membahas seleksi masuk perguran tinggi hehe. Tapi sebenarnya yang membuat kalian semangat mengejar mimpi adalah diri kalian sendiri. Saya misalnya: selalu percaya kerja keras kita akan terbayar suatu hari nanti entah sesuai dengan yang saya inginkan atau saya butuhkan atau mungkin dibalas dengan yang lebih baik lagi. Klise ya? Tapi itu beneran, cobain deh :p
Ujian Awal Mahasiswa Baru
Selama proses penerimaan mahasiswa baru ada satu pengalaman yang gak akan pernah saya lupa. Saat registrasi ulang kita diwajibkan membawa rapot asli dan salinan yang sudah dilegalisasi beserta berkas penting lainnya. Kebetulan rapot semester 5 saya ada yang perlu dikoreksi karena ada nilai mata pelajaran yang tertukar, pihak panitia penerimaan mahasiswa baru meminta keterangan lebih lanjut sehingga registrasi saya hari itu ditunda dan harus kembali lagi membawa surat keterangan dan beberapa ibu bapak guru. Baru setelah sekitar 5-6 hari semua lengkap dan jelas saya diterima sebagai calon mahasiswi UI. Yah berasa gak digantung lagi lah statusnya hehe. Pelajaran yang bisa diambil adalah, coba dari sekarang di cek rapotnya jangan sampai kejadian seperti saya terulang yaa.
Beres sudah urusan registrasi, bersyukur? Pasti! Bahagia? Banget! Apa ada yang lebih membahagiakan melihat orangtua kita terharu atas pencapaian kita, tapi masih aja ada perasaan gak percaya “gue beneran anak UI nih?” “serius udah jadi mahasiswa?””tapi kok tinggi masih segini segini aja?” Haha yang terakhir abaikan aja deh hehe.
Bangga Jadi Mahasiswa UI
Banyak dari anak anak masa transisi (baca: kelas 12) pengen buru-buru ganti status dari siswa jadi mahasiswa. Ya kan? Ada aja pikiran “duh cepetan dong SMA udahan kayanya enak kuliah deh, gak pake seragam, gak mesti bangun pagi, dan lala lili lainnya”. Kalian bener, kuliah itu menurut saya, lebih menyenangkan dari SMA, maaf ya pak bu *salim satu-satu*, Eits, tapi jangan kesenengan dulu! Ada tapinya, yaitu beban dan tanggung jawab yang lebih dari pas SMA. Bohong juga kalo saya gak kangen SMA. Kangen kok, kuliah juga gak melulu kaya sinetron sinetron di tv ‘jadi maksudnya gimana kak?’ yaah kalau mau tau gimana rasain aja beberapa bulan lagi hehe. Percaya deh spoiler itu ngeselin. *wink*
Harusnya saya beri gambaran mengenai apa saja kelebihan PTN yang sekarang pilih. Tapi duh ya masa gak tau UI sih *benerin kerudung*. Haha sombong banget, bercanda ya bercanda. Saya gak akan ngomong kelebihan akademis karena setiap perguruan tinggi baik negeri maupun swasta punya banyak banget prestasi membanggakan, yang kalo saya tulis nih kalian gak akan baca Mago lagi gara-gara bosen baca kepanjangan :D
Saya mau ngasih gambaran aja tentang lingkungan, biaya hidup dan pergaulan disini. Pertama lingkungan, Depok panas? Iya,macet lagi, tapi kawasan kampus Universitas Indonesia adalah Green Campus yang juga menjadi wilayah hutan kota. Jadi ada banyaaaak pohon rindang yang bikin UI jadi gak sepanas yang kalian bayangkan. Kedua, menyangkut hal sensitif: biaya hidup. Secara keseluruhan disini masih dalam batas wajar dan sesuai kantong mahasiswa. Kalau kalian sempet denger selentingan hidup disini mahal gak sepenuhnya salah juga. Biaya hidup itu pilihan kamu mau punya life style seperti apa.
Yang terakhir pergaulan, ini pertanyaan langganan “kak gak takut di pergaulan disana yang kebanyakan anak Jakarta gawl gelaa? Sekalinya jalan mampir mall sana sini, belum lagi tingkat kriminalitas di kota besar yang tinggi” Weits, jangan takut, gak semua begitu kok dan faktanya bukan hanya Depok yang memiliki pergaulan-dan-tingkat-kriminalitas-yang-orangtua-kalian-takutkan Bandung, Jakarta dan banyak kota besar juga sama loh, masalah itu bagaimana kita menempatkan diri dan menjaga diri kita sendiri. Harus punya prinsip dan batasan dari diri kamu mana yang boleh dan mana yang gak harus kalian lakukan. Intinya jangan takut masuk UI!
Terakhir nih ada quote dari Napoleon Hill ”A goal is a dream with a deadline” jangan hanya bermimpi, ayo lakukan sesuatu untuk mewujudkan mimpimu. Mimpi doang sih sambil tidur juga bisa hehe. Untuk yang ingin masuk UI, saya tunggu di kampus perjuangan! Sukses untuk kalian semua!  



***
Kak Icha bisa dihubungi di akun Twitternya @ichaabe

sumber gambar:
http://www.kellyjbaker.com/wp-content/uploads/2014/01/dreams.jpg