Living The Dream: Meraih Kampus Impian

Living The Dream: Meraih Kampus Impian
Oleh Tri Yuliani, alumni SMAN 1 Purwakarta. Mahasiswi Departemen Kimia FMIPA
Universitas Indonesia angkatan 2013.



Halo, teman-teman yang lagi di masa penggalauan sekaligus masa perjuangan buat masa depan, Gak apa-apa galauin masa depan daripada galauin mantan atau gebetan *eeh hehehe.

Perkenalkan nama saya Tri Yuliani, biasa dipanggil Tri. Saya lulusan SMAN 1 Purwakarta tahun 2013. Gimana Ujian Prakteknya? Ujian Sekolahnya? Ujian Nasionalnya? Persiapan SBMPTNnya? Pasti capek ya? Pasti pengen cepet semua itu berakhir ya? Nikmatin aja, tapi jangan dibawa terlalu serius juga. Jangan jadi gak makan, gak minum, gak tidur apalagi gak shalat. Kasihani badannya ya! Kalau lagi capek gitu coba deh bikin “alarm” sendiri. Alarm utamanya sih, inget  orang tua. Orang tua itu spiritbooster banget buat yang lagi di masa-masa perjuangan gini. Rajin-rajin minta do’a sama mereka, sama guru juga. Deketin Allah lebih deket lagi, sebutin semua yang dipengen, mau itu keinginan kecil atau besar.

Nah, di rubik #LivingTheDream ini saya akan berbagi sedikit pengalaman saya -yang mungkin bakal dialami teman-teman sekalian beberapa waktu ke depan- tentang pengalaman masuk kampus impian. Siapa sih yang gak punya kampus impian? Semuanya pasti punya kampus impian masing-masing dengan alasan yang beragam pula. Kampus impian saya –yang juga kampus impian ribuan bahkan puluh ribuan orang dan mungkin kamu salah satunya- berdekatan dengan kawasan Daerah Khusus Ibu kota Jakarta, menyandang nama negara, universitas pertama di Indonesia. Ya, Universitas Indonesia.

Kenapa saya mengidamkan UI? Karena Jakun-nya. Ada yang bilang “Sebelum janur kuning melengkung, jaket kuning berhak menikung” *eeaa, hahaha canda deng. Gak boleh nikung menikung yaaa. Alasan yang benernya sih karena UI punya banyak banget program studi yang bisa dipilih, dan semuanya udah gak diragukan lagi kredibilitasnya. Buat yang dari IPS, ada FH, F.Psi, FISIP, FIB sama FE. Buat yang pengen berkecimpung di bidang kesehatan, ada FK, FKG, FKM, FF, FIK. Buat yang seneng sains teknologi ada FT, Fasilkom sama FMIPA. Buat yang pengen langsung siap kerja juga UI ada, namanya Program Vokasi. Jadi tinggal pilih deh mana yang sesuai sama kamu.
UI juga punya kerjasama  dengan banyak Universitas terkemuka di luar negeri sana, sehingga kesempatan buat belajar di negara lain terbuka lebar. Prestasinya gak kalah sama universitas terbaik di banyak negara. Pengajarnya juga gak tanggung-tanggung, banyak  Guru Besar turun buat ngajar. Ya ibaratnya dapet ilmu langsung dari pancurannya.  Ilmu yang didapet juga pasti luas banget.

UI juga gak terlalu jauh dari Purwakarta, kurang lebih 100km dan dapat ditempuh dalam waktu 2,5 jam dengan kendaraan umum bahkan 1,5 jam jika dengan kendaraan pribadi. Biaya hidup di UI itu tergantung lifestyle si mahasiswa itu sendiri. Emang, banyak yang untuk golongan menengah ke atas, tapi banyak juga untuk golongan menengah ke bawah.

Cerita sedikit tentang perjalanan saya. Udah pada tau kan UI membuka pendaftaran lewat PPKB-SNMPTN-SBMPTN-SIMAK UI? Saya masuk UI bukan tanpa perjuangan, bukan tanpa ditolak. Saya ikut jalur PPKB (tes seleksi nilai rapot dan kalau diterima pasti kelas Paralel (non BOPB), juga ikut jalur SNMPTN (undangan). Hari Senin bulan Mei 2013 –saya lupa tanggalnya- diumumkan hasil SNMPTN dan tertera: “Maaf, anda tidak lolos Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri”. Tepat keesokan harinya diumumkan hasil PPKB, dengan hasil sama dengan hari sebelumnya. Kecewa? Pasti. Nangis? Banget.
Setelah “disakitin” dua kali, akhirnya saya move on ke yang lain. Dari ketiga pilihan di SBMPTN, saya tidak memilih si “dia” di salah satunya. Sedih sih, tapi namanya move on pasti berat banget kan?  Walaupun sebelumnya udah “disakitin” dua kali, dan sempat berpaling ke yang lain, saya tetap coba buat dapetin si “dia” lewat SIMAK.

Singkat cerita, setelah selesai mengikuti semua tes dan tinggal menunggu hasilnya, tinggalah tangan Allah yang bekerja, yang penting sudah melakukan yang terbaik. Tidur gak nyenyak, makan gak enak, pikiran yang banyak, selama berbulan-bulan akhirnya terbayar juga. Alhamdulillah, 8 Juli 2013 saat pengumuman SBMPTN saya mendapat jurusan impian di salah satu Perguruan Tinggi  Negeri di Jakarta. Allah gak henti-henti ngasih kebahagiaan buat saya di bulan kelahiran saya, tanggal 19 Juli 2013 diumumkan hasil SIMAK, puji syukur saya lolos SIMAK UI. Walaupun bukan di jurusan utama saya, saya tetap bersyukur dan yakin bahwa Pilihan ke-3, Fakultas 03, Jurusan 03, yang Allah pilihkan untuk orang bernama 3 :D

Cie, bentar lagi jadi mahasiswa. Yang pengen udah lulus SMA terus cepet kuliah biar gak ada tugas, mana suaranya??? Kalian salah besar, saudara-saudara. Kalau SMA gak ngerjain tugas atau nilai ulangan jelek, paling dengerin omelan ibu sama bapak guru 1-2 jam pelajaran, kan? Di kuliah jarang ada dosen yang ngomel. Kalian boleh ngerjain tugas dan ujian semau kalian aja tanpa diomelin dosen, tapi dosen juga bakal ngasih nilai yang semau dia aja buat kita, dan harus mengulang di semester atau tahun depan. Tapi gak semuanya gak menyenangkan kok. Disini bakal nemu banyak temen, dan temennya gak tanggung-tanggung dari Sabang sampai Merauke, dari luar negeri juga ada. Terus buat kita sebagai anak daerah yang merantau di daerah orang, pasti bakal butuh adaptasi dulu. Adaptasi tempatnya, temen-temennya, dan adaptasi yang paling sulit itu adaptasi jauh dari rumah. Buat mahasiswa tingkat pertama bakal gampang kangen rumah. Bakal sering homesick gitu deh. Gak bisa dipungkiri, anak kota besar itu jadi mayoritas disini, tapi gak susah kok buat milih-milih temen yang sesuai sama kamu, banyak sesama anak daerah juga kok.

Jangan pernah takut buat memimpikan apa yang diimpikan banyak orang. Jangan pernah berhenti yakin sama Allah. Jatuh dulu gak apa-apa, berarti Allah seneng liat kita minta-minta, Allah seneng liat usaha kita, dan diakhir Allah pasti ngasih yang terbaik buat kita. Seindah-indahnya sekenario yang manusia buat, sekenario Allah mutlak lebih indah.

Semangat terus ya!

***
Kak Tri bisa dihubungi di akun Twitternya @TriYuliaa