Living The Dream: What My Effort Did to My Life

Living The Dream: What My Effort Did to My Life

oleh Maya Adismara, alumni SMAN 1 Purwakarta, mahasiswi  D3 Akuntasi, Sekolah Tinggi Akuntansi Negara angkatan 2013.




Masuk PTN favorit itu gak mudah, ya itu yang rata-rata anak SMA pikirin. Setahun lalu saya pastinya lagi sibuk les sama corat-coret buku latihan TPA buat realisasiin cita-cita masuk PTN. Well adik-adik, percaya deh gak ada yang gak mau masuk PTN dengan jurusan yang diminati pula. Bedanya cuma tingkat kesadaran masing-masing individu untuk ngerealisasiin keinginan tersebut. Ada yang udah sadar banget sampai mulai dari kelas 11 udah belajar buku SBMPTN, ada yang baru nyadar pas kelas 12, ada yang sadar pas udah dapet sosialisasi macem-macem PTN dari kakak alumni yang datang ke sekolah, ada juga yang gak sadar-sadar alias pengen masuk PTN dengan cuma-cuma alias effortless. Sampai sekarang saya masih menganut paham “hasil itu gimana usaha”. Silahkan adik-adik simpulkan sendiri.

          Sewaktu SMA saya adalah salah satu murid yang gak pinter di kelas, setiap minggu pasti ada yang namanya jalan-jalan ke luar kota, kalo pelajaran Sejarah mendingan jajan ke kantin, selalu bawa novel di pelajaran apapun buat dibaca kalo bosen. Oke semua yang saya sebutin tadi jangan dicontoh loh ya. Kesadaran soal saya harus masuk PTN datang saat saya sadar kalo orang tua saya itu baiknya kelewatan, mau saya sering main juga pasti gak pernah marah. Dari sini saya mulai muter otak gimana caranya orang tua saya dan semua keluarga tahu kalau saya bukan cuma bisa main aja. Mulai dari situ saya bakal ngelakuin cara apapun buat masuk PTN. Well mungkin kebahagiaan orangtua saya bisa lebih dari saya masuk PTN, tapi at least saya harus bikin orangtua bangga dari sana dulu.

          Pada awalnya saya pingin banget masuk Institut Pertanian Bogor, tapi gak ambil apapun soal pertanian melainkan Statistik. Mungkin gak banyak yang tahu, tapi Statistik IPB itu yang terbaik se-Indonesia (kata guru les saya sih). Kenapa saya pengen Statistik? Pertama, karena pelajaran eksak yang paling enjoy saya ikuti itu Matematika. Kedua, karena lulusan Statistik itu selalu dibutuhin di segala sektor perusahaan swasta ataupun negeri. Kenapa IPB? Selain Statistik terbaik ada disini, IPB juga salah satu PTN favorit dan terbaik no. 4 pada masa saya kelas 12 waktu itu.

          Selain pernah kepikiran pingin Statistik, saya pingin juga jadi mahasiswa teknik, dan arsitek. Pokoknya yang ada ngerancang dan gambar-gambar itu menarik banget selain Matematika. Jurusan-jurusan lain juga oke-oke aja kok asalkan masih di lingkup IPA, saya cuma gak pernah mau jadi mahasiswa Kedokteran dan apapun jenis jurusan dalam naungan pelajaran IPS. Alesannya simpel, nilai Biologi soal pernafasan, reproduksi, atau apapun yang menyangkut manusia gak pernah lebih bagus daripada nilai Biologi yang mempelajari hewan dan tumbuhan, sebenernya gak pernah bagus sama sekali. Kalo jurusan IPS? It’s simply because I didn’t learn social science in that time. Galau mengenai jurusan itu wajar banget kok, kebanyakan kita punya kesukaan dalam pelajaran yang gak cuma satu, bahkan galaupun bertambah saat kita punya hobi lain juga yang bisa ada di jurusan tertentu. Dari berbagai macam kegalauan, alhamdulillah saya punya orang tua yang support saya untuk masuk manapun.

          Masih soal kegalauan, ini bukan galau soal milih jurusan kok, tapi galau apakah tetap mau milih jurusan itu di SNMPTN Undangan apa nggak ya. Saat bulat-bulatnya tekad saya untuk daftar statistik IPB di SNMPTN, saya mikir kayaknya bakal kalah saing sama teman seangkatan saya yang milih jurusan yang sama dengan kampus yang sama di pilihan pertama juga. Saya ada di peringkat 70. Waktu itu sempet galau banget dan muncul pertanyaan "mending realistis atau teguh pendirian?". Setelah nanya ke temen-temen, ada yang jawab realistis, ada juga yang jawab teguh pendirian. Ada temen yang ikutan ganti pilihan karena si doi-doi yang ranking di atas udah milih jurusan itu, ada juga yang tetep milih FK walaupun dia ranking berpuluh-puluh dan udah punya saingan si doi di nomer teratas ranking parallel. Saat semua tergantung individu masing-masing, saya akhirnya memilih untuk mengganti pilihan saya. Waktu itu sempet nangis karena pupus harapan jadi anak statistik IPB, tapi saya masih punya alternatif untuk jadi anak teknik yang gak bikin sedih setelah itu.

          Singkat cerita, tanpa memberi tahu kalian jurusan dan kampus apa yang saya pilih di SNMPTN 2013 (suer jurusan sama kampusnya masih favorit banget kok), saya gagal lolos pada saat itu. Namun kebahagiaan juga muncul pas tahu kalau temen seangkatan yang diterima di SNMPTN lebih dari 100 orang, wow. Selain ikutan seneng, saya jadi tambah muter otak gimana caranya saya bisa masuk PTN, ngeliat temen yang udah santai, yang udah mulai cari kosan, udah mulai daftar ulang, saya juga ingin sekali sesantai itu setelah SBMPTN. Melalui waktu keterpurukan yang lumayan panjang karena ditolak si kampus impian di SNMPTN, sambil nangis berhari-hari, saya mulai merancang beberapa cara untuk tembus PTN lewat SBMPTN 2013. Saya pajang banyak kata-kata penyemangat mutiara di dinding-dinding kamar biar saya ingat kalau PTN itu adalah harga mati pada saat itu. Salah satu kata mutiara yang saya pajang adalah kata mutiara dari guru Bahasa Indonesia saya kelas 12 yaitu, "Kesuksesan menyukai kesiapan". Lewat kata mutiara itu, setiap kali saya mulai capek belajar, saya bakal ingat segimana saya harus siap dulu untuk menjadi sukses. Cobain juga deh tambah foto orang tua disampingnya, beuh itu tuh bikin saya sadar segimana saya pingin banget buktiin ke orangtua kalau saya bisa banggain mereka. Dengan les sana-sini, waktu tidur yang dikorbankan untuk belajar, dan buku-buku SBMPTN yang jadi sahabat setiap saat, saya masih yakin kalau hasil saya akan tergantung dengan usaha saya.

          Singkat cerita, saya tetap ingin menjadi mahasiswa Statistik walaupun di SBMPTN saya tidak lagi memilih IPB melainkan UNPAD, karena saya rasa lebih realistis pada saat itu. Dari semua perjuangan gak tidur berminggu-minggu, saya diterima di pilihan kedua saya yaitu jurusan Agroteknologi Fakultas Pertanian Universitas Padjajaran. Perasaan saat tahu campur aduk antara sedih gak jadi mahasiswa statistik, sama seneng dan lega bisa diterima di PTN favorit. Apalagi saya dapet kabar kalau temen saya yang lebih pinter yang milih jurusan yang sama di pilihan kedua juga bahkan gak diterima. Rasa syukur bertubi-tubi juga saat tahu kalau banyak dari teman saya yang belum berhasil masuk PTN, bahkan mereka-mereka yang saya akui kemampuan akademiknya masih di atas saya.

          Namun sebelum saya resmi diterima di UNPAD, saya ikut banyak Ujian Mandiri dari universitas-universitas negeri seperti UM UGM, UM UNDIP, SIMAK UI, USM POLMAN, dan juga USM STAN. Loh USM STAN? Bukannya tadi saya bilang saya gak minat masuk jurusan dalam naungan IPS ya? Pada saat itu saya ikut USM STAN karena banyak pertimbangan. Pertama, saya belum diterima dimanapun, jadi apa salahnya saya mencoba USM ini. Kedua dan yang terpenting, mama saya pernah bilang kalau beliau bakal sangat bangga kalau saya bisa masuk STAN. Mama pernah menyinggung hal ini saat beliau tahu bahwa anak temannya ada yang diterima di STAN setelah mencoba dua kali USM dalam dua tahun berturut-turut. Pada saat itu juga saya menolak untuk mencoba STAN karena saya tahu kalau masuk STAN itu bisa dibilang mustahil. Orang yang masuk sana aja harus nyoba berkali-kali dulu, belum lagi saingannya yang selalu lebih banyak dari saingan SBMPTN, ya bisa dibilang tingkat kesulitannya dua kali SBMPTN. Namun akhirnya saya memutuskan untuk mencoba mengingat perbincangan bersama mama pada saat itu.

          Kehidupan mahasiswa pun saya jalani di kampus UNPAD Jatinangor, saya mulai serius menjadi mahasiswa pertanian pada saat itu tanpa menghiraukan Ujian-ujian Mandiri yang juga gagal untuk lolos. Selama menjadi mahasiswa UNPAD, masih ada pengumuman USM STAN yang belum dipublikasi. Namun percaya atau tidak, pada saat itu saya tidak punya keyakinan apapun untuk lolos. Ujian Mandiri saja sudah tidak lolos, apalagi USM STAN (kadang sambil diiringi tawaan setelah berpikir hal ini). Saya sibuk saja menerka-nerka siapa teman yang akan lolos karena mereka pintar dan ingin sekali masuk STAN. Sampai waktu pengumuman USM STAN tiba, malam itu saya masih mengerjakan tugas Pengantar Ilmu Tanaman. Saya bahkan tidak tahu kalau malam itu ada pengumuman USM STAN. Handphone saya berdering menandakan ada panggilan dari teman, dan saya masih ingat sekali teman saya berteriak di seberang sana sambil berkata, “Selamat yaaa D3 Akuntansi STAN, ciee anak Bintaro”, seketika saya langsung nangis sampai ikutan teriak dan lalu sujud syukur dan teriak-teriak lagi. Teriakan saya diimbangi dengan tangis super bahagia dan gak nyangka bisa jadi mahasiswa STAN. Ditambah lagi mama yang ikutan nangis di telepon saat saya beritahu berita ini. Lalu sayapun jadi mengerti mengapa saya tidak diterima menjadi mahasiswa Statistik, karena Allah ingin memberi saya lebih dari itu. Dan jangan salah adik-adik, selama mengikuti tes masuk STAN banyak sekali kendala yang saya alami, mulai dari lupa bawa alat tulis saat USM, lupa bawa kartu tanda peserta saat tes fisik yang membuat saya dari Cimahi pulang dulu ke Jatinangor, dan juga cari-cari baju pinjeman untuk tes wawancara yang sampai larut sekali karena gak tau mau pinjem ke siapa.

Saat menjadi mahasiswa STAN, saya bukan satu-satunya yang meninggalkan PTN demi STAN. Banyak teman sekelas saya yang dari ITB, UGM, UNDIP, UI, dan universitas negeri lainnya. Beberapa dari mereka juga sudah kuliah sampai semester 3 bahkan 5 sebelumnya sampai bisa memutuskan untuk pindah ke STAN. Lalu semua terlihat nyata mengapa STAN begitu diminati banyak orang. Menurut saya kelebihan STAN sangat jelas bahwa lulusannya akan otomatis menjadi Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Kementrian Keuangan seperti Dirjen Anggaran, Dirjen Bea Cukai, Dirjen Pajak, dan banyak lagi. Selain itu, menjadi mahasiswa STAN tidak dipungut biaya kuliah sama sekali, malahan kami disini diberi uang saku dari negara, buku tulis, alat tulis, dan juga dipinjamkan buku paket untuk semua mata kuliah. Yang pada awalnya saya kira bahwa kuliah gratis di STAN berarti fasilitas kampus akan kurang memadai menjadi salah besar ketika saya kuliah disini, fasilitas di STAN jauh lebih baik dari kampus lama saya.

Selama orientasi pengenalan kampus, saya bertemu banyak sekali orang-orang yang datang dari berbagai provinsi di Indonesia, maklumlah calon punggawa keuangan negara. Masa orientasi kami dikenal dengan nama Dinamika, teknisnya kurang lebih sama dengan kampus lain. Selama satu minggu saya tidak mengenal tidur karena harus mengerjakan tugas Dinamika yang super banyak, ditambah keesokan harinya saya dihukum oleh para kakak panitia karena kesalahan kecil yang saya perbuat. Segala kesulitan saat Dinamika sempat membuat saya menangis (lagi), namun saya selalu ingat bahwa orang-orang sukses di Kementrian Keuangan pernah mengalami kesulitan yang sama kok.

Ternyata menjadi mahasiswa Akuntansi itu tidak seburuk yang saya bayangkan. Banyak suka duka di kampus saya ini, mulai dari peraturannya yang menganut sistem Drop Out. Banyak hal yang akan membuat mahasiswa bisa di DO, seperti mencontek, kehadiran yang kurang dari 80%, atau IP dan IPK yang tidak mencukupi standar. Percayalah adik-adik, 3 alasan mengapa saya bisa di DO tadi hanyalah sedikit dari banyak alasan lain. Maka saya mengerti, bahwa masuk STAN itu susah, ospeknya juga susah, tapi mempertahankan untuk jadi mahasiswa di STAN sampai lulus lebih susah lagi, makanya STAN disebut kampus perjuangan. Namun saya selalu berpikir, di balik kesusahan tersebut akan ada kemudahan yang luar biasa nanti ketika saya lulus dan bekerja di Kementrian Keuangan yang tidak semua orang bisa bekerja disana. Suka di sini lebih banyak lagi, mempunyai banyak teman dari banyak provinsi, ikut termotivasi dalam belajar karena teman-teman yang super tanggung jawab dalam waktu belajar, dan banyak lagi yang lainnya.

Maka adik-adik, sungguh usaha yang akan kita perjuangkan itu akan sangat berpengaruh pada hasil akhir nanti. Kebahagiaan yang didapat saat diterima di kampus impian tidak bisa saya gambarkan di hanya beberapa kalimat seperti ini. Banyak orang-orang yang memandang saya sebelah mata untuk bisa lolos SBMPTN, namun mungkin orang-orang tersebut sudah menutup mulutnya melihat saya diterima SBMPTN dan juga USM STAN. Jangan sampai penyesalan datang saat kamu dinyatakan tidak diterima di kampus impian, atau saat kamu lihat teman kamu diterima disana. Setiap kamu lagi tidur, males-malesan, atau cuma ngabisin waktu nonton dan main hp, ingat kalau beribu-ribu sainganmu sedang belajar diluar sana. Ingat bahwa bukan kamu sendiri yang mau masuk UI, ITB, UNPAD, dan kampus-kampus lain. Berdo’alah selalu dan minta do’a orang tua kamu. Dari sekian banyak anak kelas 12 di luar sana yang berdo’a untuk masuk PTN, maka kamu juga harus saingan untuk berdo’a lebih banyak dari mereka. Anak yang tidak pernah terkenal pintar seperti saya bisa menjadi salah satu dari 4.000an yang diterima di STAN, yang awalnya ada 88.000 pesaing. Masih ada alasan buat kamu yang juga gak merasa pintar atau mungkin bagi kamu yang udah pintar untuk gak berjuang? Hasilnya nanti percayakan saja pada Allah SWT, toh saya tidak mendapat yang saya inginkan namun malahan diberi yang lebih dari itu. Jangan lupa buka buku SBMPTN dan TPA-nya ya malam ini!

***
Kak Maya bisa dihubungi di akun Twitternya @adismara