Wawancara: Joshua Otay & Putra Dinata, Pemain FTV “5 Ritual Juara Turnamen”

Wawancara: Joshua Otay & Putra Dinata,
Pemain FTV “5 Ritual Juara Turnamen”

Otay & Putra

“Halo Kak, kami dari Mago Magazine, majalah dinding online Smansa. Mau nanya-nanya tentang shooting ini, boleh kan?”
Otay & Putra : “Ya boleh.”

“Waktu pertama kali nyampe Smansa, apa sih kesannya?”
Otay : “Kalau aku, pertama kali nyampe sini katanya kan upacara, dipikiran aku itu waduh bakal rame banget nih. Kan aku orangnya canggungan, kayak gak enak, deg-degan aja. Tapi seneng kok, ternyata anak-anak di sini welcome banget, gitu.”
Putra : “Kalau aku sih kesan pertama kemari rame banget, deg-degan diem di tengah-tengah di liat sama orang banyak di atas di bawah. Tapi seru sih, anak-anaknya juga asik.”



"Kakak berperan sebagai apa di FTV ini?”
Putra : “Kalau aku jadi Derry, Derry itu karakternya tengil, gak terlalu antagonis sih, sombong tapi aslinya suka sama si Dita.”
Otay : “Kalau saya berperan jadi Rizky, Rizky di sini temennya Dita dan diantara bertiga (Dita, Rizky, Surya) Rizky ini selalu digangguin hantu-hantu. Nanti di tengah-tengah, aku kayak capek ngikutin ritual-ritual, karena judulnya kan “5 Ritual Juara Turnamen”, horror.”

“Berapa hari shooting di sini?”
Otay : “Di Purwakarta sih 5 hari, kalau di Smansa 2 hari.”

“Terus kalau lagi bosen di lokasi shooting, biasanya suka ngapain?”
Putra : “Ketawa-ketawa, ngobrol, yang ngilangin bete aja.”
Otay : “Nyanyi-nyanyi, joged-joged gitu, terus ngobrol, gitu-gitu lah.”

“Kesibukan apa sih yang sedang dijalani selain shooting?”
Otay : “Buat aku sendiri, lagi sibuk mau bikin project movie, short film gitu. Mau jadi produser sama sutradara, amin.”
Putra : “Selain shooting, aku sibuk ngelola bisnis tapi kecil-kecilan kaki lima gitu di Bali. Bisnis lalapan gitu.”

“Peran apa sih yang belum didapetin tapi pengen banget dapetin peran itu?”
Putra : “Jadi orang gila tapi yang setengah sadar dan punya motivasi buat jadi sesuatu. Itu belum pernah dapet.”
Otay : “Kalau aku sih gak terlalu pengen dapet peran sesuatu, tapi jalanin aja yang penting bisa menghibur penonton.”



“Kakak udah pernah jalan-jalan keliling Purwakarta belum?”
Otay : “Kalau aku belum pernah keliling-keliling gitu.”
Putra : “Aku pernah shooting di Wanayasa, tapi udah lama. Asyik tempatnya di atas, pegunungan gitu, pagi-pagi keren viewnya.”

“Menurut Kakak, Kota Purwakarta itu gimana?”
Putra : “Kalau aku sih lebih suka Purwakarta yang di sana itu, Wanayasa. Kalau di kota gak terlalu sih, karena udah biasa ngerasain di Jakarta, panas.”
Otay : “Kalau aku pas ke sini ternyata deket dari Jakarta, aku kira jauh. Terus ternyata gak macet, gak ribet, asik kok asik.”

“Apa sih harapan Kakak untuk FTV Indonesia ke depannya?”
Otay : “Harapan aku, semoga makin lebih baik aja, makin banyak kreativitas dari segi ceritanya.”
Putra : “Aku sih pengen banget lembaga KPI itu ngebebasin kita berkreativitas. Karena kan sekarang horror udah makin jelek, gak boleh darah lah, gak boleh pembunuhan, gak boleh yang serem-serem, jadi kita makin terbatas kreativitasnya. Pengen lebih bebas berkarya tapi tetep dalam aturan.”

“Okee, makasih ya Kak atas waktunya.”
Otay & Putra : “Sama-sama.”






*Wawancara oleh Nia Hoerunnisa (@Niakahfi), Tim Redaksi Mago Magazine

**Foto diambil oleh Adilla Nurul