Wawancara: Fajar Rizky, Peserta Futsal Cup Retbivent 2015

Wawancara: Fajar Rizky, Peserta Futsal Cup
Retbivent 2015



Mago : “Halo Kak, kita dari Mago Magz Smansa. Mau nanya-nanya, boleh ya?”
“Boleh.”

Mago : “Kakak dari Smansa kan, kelas berapa?”
“Kelas 12 IPA 3.”

Mago : “Tau dari mana event ini?”
“Dari kemaren sih.”

Mago : “Yeee dari siapa?”
“Dari siapa ya? Aduuh.. Dari kelas lain yang ikutan, dia ngasih informasi.”

Mago : “Timnya teman sekelas atau sepermainan atau gimana?”
“Ini temen seperjuangan, beda-beda kelas.”

Mago : “By the way, apa nama timnya?”
“White Colour Crime/WCC.”

Mago : “Persiapannya gimana?”
“Kita persiapan lama, mungkin lebih dari setengah hari lah, hari Kamis doang. Kita kan main hari Sabtu, hari Jum’at kita lari, ah sakuatna weh. Tapi kita berhasil membuat suasana jadi hingar bingar.”

Mago : “Terus kan ada biaya pendaftaran, kalian bayaran apa ada sponsor?”
“Oh sponsor, barokah mart. Ga deng kita bayaran.”

Mago : “Haha, udah sering ikut event kayak gini?”
“Udah kemarin kita ikutan Krida Nusantara tapi kita ga lolos di grup, tapi kita ngalahin tuan rumah dengan skor telak 3-2.”

Mago : “Optimis menang ga?”
“Kan kita udah kalah.”

Mago : “Oh iya ya haha. Kenapa nih, kurang persiapan?”
“Mungkin karena kurang persiapan, mungkin kita lelah. Mungkin karena kita juga udah kelas 12, jadi bukan fokus futsal aja.”

Mago : “Fokus apa aja dong?”
“Fokus UN sama fokus KUA lah.”

Mago : “Eeeeh hahaha. Tadinya kalau menang hadiahnya buat apa?”
“Kita berniat menyumbang buat pembangunan yayasan. Kita juga kemarin liat panti asuhan yang kayaknya tidak terurus. Ya mungkin uangnya akan kita jajankan tapi gak jadi ke yayasan.”

Mago : “Yeee dasar hahaha. Ada yang mau disampaikan ga buat para penggemar futsal atau peserta kompetisi ini?”
“This is solidarity not popularity. Untuk peserta yang lain, jungjung tinggi sportifitas, kemenangan bukan segalanya. Juara atau usahamu sia-sia.”

Mago : “Menurut kalian yang bakal menang siapa?”
“WCC, tapi berhubung WCC udah kalah jadi ga ada pemenang.”

Mago : “Hahaha sip deh. Makasih banyak ya udah mau diwawancara.”


*Wawancara oleh Aini Nur Lestari (@pitaari), Tim Redaksi Mago Magazine
**Foto diambil oleh Indri Septiani (@indri_sept), Photografer Mago Magazine